Apakah sepakbola memiliki masalah perjudian yang relatif

Apakah sepakbola memiliki masalah perjudian yang relatif – Bagi banyak penggemar muda, sedikit bergetar adalah bagian dari ritual pertandingan hari seperti mengocok pai di babak pertama atau mendapatkan transfer tim fantasi Anda selesai tepat waktu. Dan dengan semakin banyaknya aplikasi smartphone yang memungkinkan pengguna bertaruh, Anda bahkan tidak perlu lagi pergi ke bandar judi.

Judi sangat terlihat dalam sepakbola Inggris. Musim ini, hampir 60% klub di dua divisi teratas Inggris memiliki nama-nama perusahaan judi di baju mereka – itu sembilan dari 20 klub Liga Premier, dan 17 dari 24 di Championship kunjungi Slot online .

Tonton sepak bola langsung di platform apa pun musim ini dan – selain dari jumlah perusahaan yang akan Anda lihat di kemeja klub, penimbunan iklan, dan bahkan nama stadion – Anda akan melihat banyak perusahaan judi memberikan peluang terbaru selama jeda iklan.

Ada yang dipercaya dari beberapa pihak bahwa hal ini memaparkan orang muda pada pesan yang tidak pantas.

Ada juga penelitian yang menunjukkan bahwa pemain sepak bola profesional sendiri adalah kelompok yang sangat berisiko, dalam hal mengembangkan perilaku perjudian yang bermasalah dan ini mungkin merupakan konflik kepentingan bagi otoritas sepakbola.

Selama Piala Dunia musim panas ini, kegagalan hampir 90 menit iklan taruhan selama turnamen. Taruhan dan perusahaan kasino online menerima satu setengah kali lipat waktu layar perusahaan alkohol, dan hampir empat kali lipat dari gerai makanan cepat saji.

Wakil pemimpin Partai Buruh, Tom Watson MP, telah menyuarakan keprihatinan tentang hal ini. “Salah satu-satunya kelemahan dari Piala Dunia yang brilian ini adalah pembombardan iklan perjudian di TV dan media sosial yang akan dihadapkan oleh ribuan anak,” katanya.

Sejak 2011, Komisi Perjudian telah mengumpulkan informasi tentang perjudian di antara anak-anak di sekolah tahun 7 hingga 11 (berusia 11 hingga 16). Menurut penelitian yang dikumpulkan pada tahun 2017, 12% dari usia 11 hingga 15 tahun yang disurvei kata mereka telah berjudi dalam minggu terakhir.

Meskipun ini sebenarnya menunjukkan penurunan sejak 2011 (turun dari 23%), Gambling Watch UK Profesor Jim Orford mengatakan jumlah klub sepakbola dengan taruhan tetap “mengkhawatirkan”.