Tag Archives: Bola

Barcelona Kirim Espanyol ke Divisi Dua, Catatan Baru Tercipta Setelah 85 Musim

Barcelona Kirim Espanyol ke Divisi Dua, Catatan Baru Tercipta Setelah 85 Musim – Barcelona mengirim rival sekotanya, Espanyol, ke divisi dua Liga Spanyol lewat kemenangan tipis 1-0. Mereka ukir catatan baru setelah 85 musim merumput di La Liga.

Diungkapkan AS, drama Espanyol sebenarnya bukan hanya masalah degradasi. Tapi, mereka seakan sudah ‘mendapat sertifikat’ sebagai pesaing abadi Barca selama ini.

Masalah utamanya, mereka lakoni musim ini hampir tanpa pertempuran, secara berturut-turut, seperti sesuatu yang hidup segan mati tak mau. Termasuk, dalam pertandingan ke-35 musim ini melawan Blaugrana, Kamis (9/7) dinihari tadi kunjungi sbobet.

Tak harus menunggu lama, musim ini menjadi momen pertama dari kelima degradasi yang dialami Espanyol di sepanjang sejarah mereka, di mana mereka tak punya pilihan lagi sebelum musim kompetisi benar-benar berakhir. Tim asuhan Francisco Rufete itu sudah terdegradasi saat kompetisi masih menyisakan tiga pertandingan lagi.

Saat alami degradasi terakhir – sebelum musim ini, tetangga Barcelona itu mengalaminya di musim 1992/93, di mana mereka berada di urutan kedua paling buncit di akhir musim itu. Mereka kemudian ikuti babak playoff degradasi, namun dikalahkan Racing de Santander dalam dua leg pertandingan dan tetap tersingkir ke Divisi Segunda di musim berikutnya.

Hal ini serupa dengan yang mereka jalani di musim 1988/89. Tim Biru-Putih itu mengantri di posisi empat dan kemudian bertemu Real Mallorca dalam pertandingan playoff dua leg, dan Espanyol tampil sebagai pemenangnya.

Tanpa promosi, mereka juga terdegradasi setelah musim 1968/69 dirampungkan. Saat itu, Periquitos menutup musim di posisi kedua terbawah, dalam kompetisi yang diikuti 16 klub – dan Espanyol menutupnya di peringkat 15, tapi hanya terpaut dua poin saja dari zona aman. Ini menjadi kondisi yang harusnya bisa memberi mereka harapan besar sampai menit-menit terakhir laga pamungkas.

Lalu pada musim 1961/62, Espanyol menjadi klub keempat dalam antrian klub-klub yang berpeluang mendapat promosi setelah merosot ke zona merah, dan menjadi salah satu tim yang akhirnya selamat. Mereka bahkan menjadi tim pertama dalam final yang sangat menentukan, yang akhirnya diselesaikan lewat hasil imbang melawan Real Valladolid.

Namun, hari ini, tetangga Barcelona FC itu terdegradasi saat kompetisi masih tersisa tiga pertandingan lagi. Ini menjadi sesuatu yang belum pernah terjadi dalam 85 musim tim itu berlaga di Divisi Utama.

Pertandingan melawan Eibar, Valencia dan Celta Vigo di sisa musim ini akan lebih menjadi siksaan belaka, di mana arahan antara pelatih dan pemain akan tampak menjadi satu hal yang sangat menyedihkan.

UEFA ingin jendela transfer musim panas Eropa berakhir pada 5 Oktober

UEFA ingin jendela transfer musim panas Eropa berakhir pada 5 Oktober – UEFA ingin semua liga Eropa mengakhiri jendela transfer musim panas mereka pada 5 Oktober. Windows saat ini terbuka pada tanggal yang berbeda di berbagai negara.

Badan pengatur sepak bola Eropa telah meminta asosiasi anggotanya untuk mengadopsi tanggal “selaras”, dengan batas waktu pendaftaran pemain pada 6 Oktober. Komite eksekutif UEFA juga mengumumkan langkah darurat untuk memberikan keleluasaan finansial kepada klub Taruhan Bola karena pandemi coronavirus.

Ia ingin membantu klub “menetralisir dampak buruk pandemi”. Dalam sebuah pernyataan, UEFA mengatakan langkah-langkah tersebut bertujuan untuk:

Beri klub lebih banyak waktu untuk mengukur dan menghitung hilangnya pendapatan yang tidak terduga Izinkan klub menyesuaikan perhitungan titik impas untuk kekurangan pendapatan yang dilaporkan pada tahun 2020 dan 2021 Pastikan perlakuan yang sama terhadap klub di mana dampak coronavirus dapat diwujudkan dalam periode pelaporan yang berbeda Alamat kekurangan pendapatan.

Pertahankan semangat dan tujuan permainan finansial yang adil untuk kelangsungan hidup sepak bola jangka panjang UEFA juga mengumumkan pengangkatan anggota baru untuk badan disipliner “dengan pandangan untuk memungkinkan lebih banyak keragaman dalam komposisi badan-badan ini”.

Mantan pesepakbola West Ham, Northampton, dan Peterborough Bobby Barnes telah ditunjuk sebagai anggota dewan kontrol, etika dan disiplin. UEFA telah membuat perubahan pada peraturan Financial Fair Play-nya sehingga klub tidak dirusak oleh dampak finansial besar-besaran Covid-19.

Diperkirakan klub papan atas di Eropa akan kehilangan minimal 1,7 miliar euro di antara mereka musim ini karena dampak kembar dari memainkan pertandingan di balik pintu tertutup dan rabat untuk penyiar.

Angka itu bisa naik menjadi 4,9 miliar euro jika terjadi sesuatu untuk menghentikan musim, yang dimulai kembali di Inggris pada hari Rabu, beberapa hari setelah kampanye Spanyol dan Italia dilanjutkan – dengan lebih banyak kekalahan yang diperkirakan terjadi musim depan dengan asumsi klub tidak akan dapat bermain untuk stadion penuh pada bulan September.

Itu membuat hampir mustahil bagi klub untuk memenuhi batas UEFA dari kerugian 30 juta euro selama periode tiga tahun.

Perwakilan dari UEFA, Asosiasi Klub Eropa dan Liga Eropa telah bekerja untuk membicarakan solusi yang memberikan keleluasaan kepada klub untuk meliput tanpa memberikan kebebasan untuk menghabiskan jumlah tambahan pada pemain.

UEFA sekarang telah mengkonfirmasi bahwa alih-alih dua periode akuntansi tiga tahun yang berakhir pada 2020 dan 2021, yang pertama akan dikurangi menjadi siklus dua tahun yang berakhir pada 2019, dengan yang lain menjadi empat tahun yang berjalan ke 2021.

Selain itu, periode akuntansi 2020 dan 2021 akan digabung bersama untuk satu pengajuan, di mana klub akan dapat mengurangi kerugian terkait Covid-19 yang jelas di bidang-bidang seperti penerimaan gerbang, sponsor dan iklan serta hak siar.

Apakah mereka mampu mengalahkan pemain Colchester

Apakah mereka mampu mengalahkan pemain Colchester – Exeter Matt Jay, yang menggantikan Lee Martin yang berpengalaman setelah 36 menit, memukul sisi jaring dengan tendangan bebas babak kedua, sementara di ujung lainnya Frank Nouble memiliki sepasang peluang yang diblokir secara berurutan dengan 15 menit tersisa.

Permainan ini merupakan pertandingan play-off pertama Colchester selama lebih dari 22 tahun – mereka terakhir tampil di dalamnya ketika mereka mengalahkan tetangga terdekat Exeter Torquay 1-0 di Wembley lama untuk memenangkan promosi dari level ini pada 1998.

Manajer Colchester John McGreal: “Saya bangga dengan apa yang telah kami capai dalam dua minggu sejak kembali dari kuncian. Info lengkap kunjungi 3DSbobet

McGreal pada Cohen Bramall: “Itu adalah tendangan bebas yang brilian. Itu adalah teknik yang hebat oleh Cohen untuk tujuan dan itu adalah sesuatu yang ia kerjakan dalam pelatihan.

“Itu yang bisa dia lakukan dan dia menunjukkan bahwa dia bisa melakukan itu untuk kita. Dia juga memainkan peran besar dalam membela Randall Williams.”

Bos Exeter, Matt Taylor: “Kami hanya tidak mampu melakukannya dan mengakui bahwa set-piece itu mengecewakan.

“Saya sebenarnya senang dengan struktur dan sikap kami – kami harus meningkatkan kepemilikan, kami mendapat posisi yang sangat bagus. Itu mungkin permainan yang sedikit kurang berkualitas di daerah menyerang, tetapi dua tim yang jujur ​​dan dua yang sangat baik tim-terorganisir defensif.

“Kami mendapat posisi, kami mendapat peluang untuk menggunakan bola, kami hanya tidak cukup apik atau cukup bagus dalam kepemilikan. Pemain menyerang kami melepaskan kaus kaki mereka, tetapi sangat jarang mereka mampu mengalahkan pemain Colchester hari ini.”